Laman

Selasa, 28 Februari 2012

Belajar bahasa Palembang

Bahasa Palembang


















Bahasa Palembang adalah bahasa yang dipertuturkan oleh masyarakat Palembang dengan jumlah penutur asli diperkirakan 500.000 orang.

Daftar isi

Tingkatan

Bahasa Palembang mempunyai dua tingkatan, yaitu baso Pelembang alus atau bebaso dan baso Pelembang sehari-hari. Baso Pelembang alus dipergunakan dalam percakapan dengan pemuka masyarakat, orang-orang tua, atau orang-orang yang dihormati, terutama dalam upacara adat. Bahasa ini berakar pada bahasa Jawa karena raja-raja Palembang berasal dari Kerajaan Majapahit, Kerajaan Demak, dan Kerajaan Pajang. Itulah sebabnya perbendaharaan kata Baso Pelembang Alus banyak persamaannya dengan perbendaharaan kata dalam bahasa Jawa.
Sementara itu, baso sehari-hari dipergunakan oleh wong Palembang dan berakar pada bahasa Melayu. Dalam praktiknya sehari-hari, orang Palembang biasanya mencampurkan bahasa ini dan bahasa Indonesia (pemilihan kata berdasarkan kondisi dan koherensi) sehingga penggunaan bahasa Palembang menjadi suatu seni tersendiri.
Bahasa Palembang memiliki kemiripan dengan bahasa daerah di provinsi sekitarnya, seperti Jambi, Bengkulu bahkan provinsi di Jawa (dengan intonasi berbeda). Di Jambi dan Bengkulu, akhiran 'a' pada kosakata bahasa Indonesia biasanya diubah menjadi 'o'.

Kamus bahasa Palembang

Dalam bahasa Palembang, awalan me- seringkali tidak diucapkan. Misalnya:
  • Jingok (lihat) bila diberi awalan me- akan menjadi "nyingok" bukan menjingok.
  • Goco (pukul) bila diberi awalan me- akan menjadi "ngoco" bukan menggoco.

Di bawah ini adalah beberapa kata dalam bahasa Palembang dan artinya dalam bahasa Indonesia:

A

  • aman / amon = kalau
    Contoh: Aman kau ke sano gek, jangan lupo bawa pempek.
    Arti: Kalau kamu ke sana nanti, jangan lupa bawa pempek.
  • antok = antuk
    Contoh: Kartu kau tu antok, ulang oi!
    Arti: Kartu kamu itu terantuk, ulang dong!
  • asak = asalkan
    Contoh: Asak kau dapet cepek, ku enjok mobil la.
    Arti: Kalau kamu mendapatnya dengan cepat, saya kasih mobil deh.
  • awak = padahal
    Contoh: Awak kau yang salah, nak nyalahke wong.
    Arti: Padahal kamu yang salah, mau menyalahkan orang.
  • awan = siang
    Contoh: Awan tadi, budak Kertapati menang lomba bidar.
    Arti: Tadi siang, anak Kertapati menang lomba bidar.

B

  • bae = saja
    Contoh: Kau bae la yang bayar.
    Arti: Kamu sajalah yang bayar.
  • balak = masalah
    Contoh: Dak usah nyari balak la, kagek celako kau.
    Arti: Tidak usah cari masalah deh, nanti kamu celaka.
  • balek = pulang
    Contoh: Aku abes ni nak balek ke rumah.
    Arti: Saya setelah ini mau pulang ke rumah.
  • balen = ulang
    Contoh: Balen oi, mano ado maen cak tu.
    Arti: Ulang dong, mana ada main begitu.
  • banyu = air
    Contoh: Nak minum apo? Jawab: Banyu putih be.
    Arti: Tanya: Mau minum apa? Jawab: Air putih saja.
  • baseng = terserah/sembarangan
    Contoh: Baseng kau la, aku dak melok-melok bae.
    Arti: Terserah kamu sajalah, saya tidak ikut (kalau terjadi masalah, saya tidak ikut kena getahnya).
  • basa = gawat
    Contoh: Basa ni! dak pacak gawe galo.
    Arti: Gawah nih! Tidak bisa kerjakan semua.
  • baso = bahasa
    Contoh: Ae, baso Inggris bae dak pacak kau, cupu ni!
    Arti: Ya ampun, bahasa Inggris saja kamu tidak bisa, pecundang nih!
  • bebala = bertengkar (mulut)
    Contoh: Wong sebelah ni galak bebala sampe subuh.
    Arti: Orang sebelah suka bertengkar sampai subuh.
  • belagak = tampan, cakep, rapi
    Contoh: Wew, belagak nian kau hari ni!
    Arti: Wah, rapi sekali kamu hari ini!
  • belago = bertengkar saling pukul
    Contoh: Budak kecik tu galak belago, laporke plisi peh?
    Arti: Anak kecil itu suka berkelahi, laporkan ke polisi yuk?
  • bengak = bodoh
    Contoh: Bengak nian kau ni, baco be dak pacak!
    Arti: Bodoh sekali kamu ini, membaca saja tidak bisa!
  • begoco = berantem/berkelahi
    Contoh: Dak usah jingok jingok, begoco be kito!
    Arti: Tidak usah lihat-lihat, berantem aja kita!
  • berejo = bersusah-susah, berusaha
    Contoh: Berejo la kau! tula, diomongi dak galak dengar.
    Arti: Berusahalah kamu! Makanya, diberi tahu tidak mau dengar.
  • Bi Cek = ibu, bibi, tante; bi cik (bibi kecik) = bibi kecil, panggilan untuk tante dalam keluarga besar yang paling kecil/muda.
    Contoh: Bi cek! nak ke mano?
    Arti: Bibi! Mau ke mana?
  • budak = anak
    Contoh: Budak tino Pelembang emang cindo-cindo galo.
    Arti: Anak perempuan Palembang memang cantik-cantik semua.
  • buntang = bangkai
    Contoh: Depan kelas kito ado buntang tikus.
    Arti: Di depan kelas kita ada bangkai tikus.
  • buyan = bodoh
    Contoh: Makonyo belajar biar dak jadi buyan, adekku
    Arti: Makanya belajar adikku, agar kamu tidak menjadi bodoh.
  • besak kelakar = besar omong
    Contoh: Kau tu besak kelakar bae, jadi be idak.
    Arti: Kamu itu besar omong saja, jadi aja enggak.
  • bedalu = begadang
    Contoh: Jangan nemen nian bedalu kau tu
    Arti: Jangan sering begadang kamu itu

C

  • cak mano = bagaimana
    Contoh: Cak mano ni? pacak dak lulus kito ni
    Arti: Bagaimana ini? Bisa tidak lulus kita.
  • cak itula = ya begitulah
    Contoh: Cak itula, basa nian kito
    Arti: Begitulah, benar-benar dalam kesulitan kita.
  • calak = pintar, cerdik <kadang terkesan curang>
    Contoh: Oi calak nian kau e, wong ngaki kau bawak kereta.
    Arti: Cerdik juga kamu ya, orang lain jalan kaki kamu bawa sepeda.
  • cemeke'an = pelit
    Contoh: Cemeke'an nian, goceng be dak ngasi.
    Arti: Pelit sekali, mamberi lima ribu saja tidak mau.
  • cetuk = patuk
    Contoh: Lakinyo mati dicetuk ulo.
    Arti: Suaminya meninggal dipatuk ular.
  • cotang = menebak-nebak dalam soal pilihan
    Contoh: Cotang 5 bener 4, hebat dak?
    Arti: Sembarangan jawab lima soal, benar empat, hebat tidak?
  • cugak = kecewa
    Contoh: Keno cugak be aku lantak dio.
    Arti: Saya kecewa karena dia.
  • Cucung = cucu
    Contoh: Woi cung, kalo kau ke Plaju, belike aku pempek
    Arti: Cu, kalau kamu ke Plaju, belikan kakek/nenek pempek.
  • cindo = cantik
    Contoh: Cindo nian tino tu, pacak "peca utak" aman jingokinnyo terus.
    Arti: Cantik sekali perempuan itu, bisa "pecah otak" kalau melihatnya terus.
  • cenela = sendal
    Contoh: Woi, jangan pake cenela aku!
    Arti: Woi, jangan pakai sendal saya!
  • cangking = jinjing
    Contoh: Cubo dicangking bae, biar mudah.
    Arti: Coba dijinjing aja biar mudah.
  • cokot = gigit
    Contoh: Hamper be aku tadi dicokot anjing
    Arti: Hampir saja saya tadi digigit anjing

D

  • Dak papo = tidak apa-apa
    Contoh: Dak papo la! Cuman denget bae.
    Arti: Tidak apa-apalah, cuma sebentar saja.
  • dak katek / katek = tidak ada (lebih tegas)
    Contoh: Dak katek malu nian kau ni!
    Arti: Tidak ada malu sekali kamu ini!
  • dak katek-katek = tidak ada terus
    Contoh: Aku pegi ke sano? Dak katek-katek.
    Arti: Saya pergi ke sana? Tidak ada terus.
  • dak terti = tidak mengerti
    Contoh: Dak terti aku pelajaran ni.
    Arti: Saya tidak mengerti pelajaran ini.
  • dewe'an = sendirian
    Contoh: Pegi samo siapo kau? Dewe'an be?
    Arti: Pergi sama siapa kamu kesana? Sendirian saja?
  • dulur = saudara
    Contoh: Oi dulur! Po kabar?
    Arti: Saudara! Apa kabar?
  • doken = dulu
    Contoh: Ai, ngopi doken biar dak ngantok.
    Arti: Aduh, minum kopi dulu agar tidak mengantuk.

E

  • emak : ibu
    Contoh: Emak, ado yang ngolake aku.
    Arti: Ibu, ada yang mempermainkan saya.
  • enjuk = beri
    Contoh: Enjuk siapo la bunga ni, yo?
    Arti: Diberikan dengan siapa bunga ini, ya?
  • ekar = kelereng
    Contoh: Ekar aku hargonyo goban, kau punyo?
    Arti: Kelereng saya harganya lima puluh ribu, punya kamu (harganya berapa)?
  • ecak-ecak = pura-pura
    Contoh: Kau ni jangan ecak-ecak dak tau.
    Arti: Kamu ini jangan pura-pura enggak tau.
  • Eder = benar/beres
    Contoh: Gawean kau ni dak pernah eder.
    Arti: Kerjaan kamu itu tidak pernah benar/beres.

G

  • Galak = mau, sering, suka
    Contoh: Galak makan dak? (galak = suka)
    Contoh: Aku galak dengan kawu. (galak = mau/suka)
    Contoh: Tu la, galak takok'an, keno batunyo kawu sekarang. (galak = sering)
  • galar = lantai
    Contoh: Kaparke baye mangkok tuh di pucuk galar.
    Arti: Letakkan saja mangkuk itu di atas lantai.
  • galo = semua
    Contoh: Wong kito galo.
  • gancang = cepat
    Contoh: Gancang dikit kak, kagek telat aku ni sekolah.
  • gedek = dinding / tembok
    Contoh: Lukisan sikok itu tolong dipasang di gedek sebelah sano yo mang.
  • geli-geli = mudah (bahasa kiasan yang diambil dari geli yang maknanya sama dalam bahasa Indonesia)
    Contoh: Mak ini sih geli-geli bae.
  • geli-geli basa = sangat mudah
    Contoh: Pacak dak? Geli-geli basa.
  • geta basa = bokek, pelit
    Contoh: Geta basa dio tu.
  • goco = tinju
    Contoh: Ati-ati samo preman itu, kagek keno goconyo.
  • gandekan = ahli/jago
    Contoh: Wai, budak itu gandekan nian maen ekar.
    Arti: Wow, anak itu ahli/jago sekali bermain kelereng.

I

  • idak = tidak
    Contoh: Idak galak makan dio dari kemaren.
    Arti: Tidak Mau makan Dia dari Kemarin.
  • igo = terlalu
    Contoh: Tula pelit igo! Rasoke kau sekarang
    Arti: Itulah Pelit sekali ! Rasakan kamu Sekarang
  • iwak = ikan
    Contoh: Iwak belido emang paleng padek dibikin pempek.
    Arti: Ikan Belida Emang paling enak dibikin Pempek.

J

  • jabo = luar
    Contoh: Tolong buangke sampah ni ke jabo, yo.
  • jingok = lihat
    Contoh: Jingok- ingok kalo kakak aku dateng, yo
  • jiron = tetangga
    Contoh: Kenal dak kau samo jiron kawu?
  • julak = dorong
    Contoh: Kau dijulak siapo dek? Ngapo pacak nyampak cak ini?
  • Jero = dalam
    Contoh: Kambang ini jero nian.
    Arti: Empang ini dalam sekali.
    Contoh: Cubo cari di jero kamar.
    Arti: Coba cari di dalam kamar.
  • jeramba = jalan/jembatan
    Contoh: Nah, jeramba kayu iko la banyak yang bolong.
    Arti: Nah, jalan/jembatan kayu ini sudah banyak yang bolong.

K

  • kacek = selisih
    Contoh: Kacek dikit jugo, dak apo la.
  • kacuk-an = sanggama
    Contoh: Jangan kacuk-an di luar nika ye, doso tu!
  • kagek = nanti
    Contoh: Nak pegi, lum? Kagek, yo.
  • kambang = kolam
    Contoh: Wow, kambang iwak makin cantik bae mak ini ari.
  • kanji = genit/nafsu seksual berlebihan/binal
    Contoh: Jingokla, betino itu kanji nian galak ngucak lanang.
  • katek = tidak ada
    Contoh: Kesian jingok dio, katek duit, katek rumah, katek kerjo.
  • kecik = kecil
    Contoh: Pempek telok kecik seporsi berapo?
  • kelaso = tikar, alas duduk, alas tempat tidur
    Contoh: Bentangke la kelaso tuh, aba kau nih nak tiduk dulu.
  • kempet = kempes
    Contoh: Ai, ban mobil aku kempet pulo.
  • kendak = kehendak/kemauan
    Contoh: Kendak aku ni cak ini, ngapola jadi cak itu?
  • ketek = perahu
    Contoh: Turis tu lagi naek ketek nyebrang sunge musi
  • kito = kita
    Contoh: Wong kito galo.
  • kleker = kelakar
    Contoh: Mang Cek kau tu emang rajo kleker, ngehayal telalu tinggi.
  • klepeh = dompet
    Contoh: Supayo dak dimaling, pastike klepeh ditempek ke jangan baseng.
  • kocek = potong, kupas
    Contoh: Diemla, agek kukocek palak kau!
  • kambang = empang

L

  • la = sudah
    Contoh: La selesai lum? Lamo nian.
  • ladeng = pisau
    Contoh: Kau buang ke mano ladeng bekas kau nujah tadi?
  • laju = ayo, akibatnya/jadinya
    Contoh: Galak laju, dak galak sudah. (laju = ayo)
    Contoh: Lantak bebala, laju keno marah budak tu (laju = akibatnya/jadinya)
  • lajuke = urusi
    Contoh: Aman kau galak, lajuke la.
  • lanjak'i = mengerjakan, mengurusi
    Contoh: Mumpung regonyo murah, lanjak'i la cek
  • lantak = gara-gara
    Contoh: Lantak kau la, jadi rusak komputer aku ni.
  • lemak = enak
    Contoh: Makanan di sini la dak lemak, mahal pulo.
  • lihai = mahir
    Contoh: Lihai nian dio matematika, les di mano dio, yo?
  • lokak = kerjaan, masalah
    Contoh: Kalo ado lokak, kabari bae aku ye mang.
  • lolo = bodoh
    Contoh: Alangke lolo gawe budak kecik tu.
  • lum = belum
    Contoh: Sudah, lum?
    sudah,Belum?
  • linjangan = pacar
    Contoh: Hai, linjangan kau sekarang sapo?
    Arti: Hai,pacar kamu sekarang siapa?

M

  • madak'i = Masa, sih?
    Contoh: Mada'i kito kalah? Perasaan la lemak tekwan kito ni.
    masa,sih kita kalah? perasaan sudah enak tekwan kita ini
  • mak ini ari = hari gini
    Contoh: Mak ini ari, mase ado bae wong yang galak maleng ayam.
    hari gini,masih ada saja orang yang suka mencuri ayam
  • Mang Cek = paman
    Contoh: Di rumah mang cek aku ado kebon rambutan.
    dirumah pama saya, ada pohon rambutan
  • mekek-mekek = berteriak/memekik
    Contoh: Oi cek, ngapo dio la dari tadi mekek-mekek?
    oi ,kenapa dia dari tadi berteriak?
  • mekot, milu = ikut
    Contoh: Mekot oi ke sano, la bosen aku di siko.
    ikut dong kesana, sudah bosan saya disini
  • menujah = menusuk
    Contoh: Wai, kawu ni mirip yang nujah adek aku dulu tu.
    wai,kamu ini mirip yang menusuk adik aku dahulu
  • mengot = lengkung
    Contoh: Mistar ni pacak mengot pulo.
    Penggaris ini bisa lengkung juga
  • meseng = buang air besar
    Contoh: Budak tu galak meseng di celano aman aku kejutke.
    orang itu suka buang air besar di celana kalau aku kageti
  • metu = keluar
    Contoh: Dio tu dak pernah metu dari kamar sejak ditujah aku.
    dia itu tidak pernah keluar dari kamar setelah aku bunuh
  • merep = mirip, menyerupai
    Contoh: Yyo merep wong ini.
    iya mirip orang ini
  • minta alem = manja, cari perhatian
    Contoh: Minta alem nian dio ni.
    manjam sekali dia ini
  • mentek, mengkek = "belagu", banyak gaya
    Contoh: Mengkek nian budak tu!
    Belagu sekali orang itu

N

  • nak = mau
    Contoh: Diemla! Nak keno marah guru kawu?
    Diamlah! mau kena marah guru kau?
  • ggambok = pamer
    Contoh: Dak usahlah nak ngambok kau tu! Jingok dulu na gambar aku.
    tidak usag pamer kamu itu ! lihat dulu gambaran aku
  • ggatoke = mengatakan
    Contoh: Walikota ngatoke kalu dio bakal gusur galo pedagang kaki limo.
     walikota itu mengatakan kalau dia akan membersihkan semua pedagang kaki lima
  • ngolake = menipu
    Contoh: Koko kau tu galak ngolake, ngomong jual ayam bangkok taunyo ayam kampung.
    koko, kamu itu suka menipu,bilangnya jual ayam bangkok tidak taunya ayam kampung
  • ngota'i = membohongi
    Contoh: Ai, kau ni ngota'i aku dari dulu, apo kendak kawu?.
    aii kamu ini membuhongi saya dari dulu, apa mau kamu?
  • nian = benar
    Contoh: Kau cak calak nian kek aku, yo?.
    kamu seperti curang benar ke saya, yo?
  • nianan = beneran
    Contoh: Nianan pesta-pesta kito malem ni?
    Beneram pesta kita malam ini?
  • ngeribak'i = peduli amat
    Contoh: Ngeribak'i kau la, kawu tu siapo?
    sudah tidak peduli kamu ! kamu itu siapa?
  • ngigik = lucu
    Contoh: Ngigik nian wong yang bikin kamus ni.
    lucu sekali orang yang bikin kamu ini
  • ngenyek = mengejek
    Contoh: Budak tu emang galak ngenyek, kesel jugo lamo-lamo.
    orang itu suka mengejek,kesal juga lama-lama
  • nyampak = jatuh
    Contoh: Ajaib, la nyampak dari lante 30 masi pacak idup
    ajaib,sudah jatuh dari lantai 30,masih bisa hidup
  • nyenyes = cerewet
    Contoh: Aku dak seneng dengan wong nyenyes cak dio.
    saya tidak suka dengan orang yang cerewet seperti dia
  • ngagok'i = menanggapi
    Contoh : Berentilah ngagok'i nyo,gek dio nangis
    berhentilah menanggapinya,nanti dia nanggis
  • nemen = sering
    Contoh: Jangan nemen nian maen tempat wong itu.
    Arti: Jangan terlalu sering main ke tempat orang
  • nganjok = terjun
    Contoh: Jangan galak nganjok dari pagar lagi kau tu.
    Arti: Kamu itu jangan suka terjun dari pagar lagi.
O
  • "Obak" = Penjara/Sel
    Contoh: Wong galak maling bakal masuk obak.
    Arti: Orang yang suka mencuri akan masuk penjara.
  • oncak = unggulan
    Contoh: Pakela oncak kau, tetep aku tula yang menang pasti.
    pakailah unggulan kamu, masih saja saya yang akan menang
  • oplet = angkot
    Contoh: Kalu oplet warno merah stop di mano, yo?
    kalau angkot warna merah berhentinya dimana, ya?
P
  • Pacak = bisa
    Contoh: Pacak gilo jugo aku kalo cak ini terus
    Bisa Gila juga saya kalau seperti ini terus
  • Palak = kepala
    Contoh: Pening palak aku jingok kelakuan dio
    kepala aku pusing kalau lihat tingkah laku dia
  • Panto = cuma
    Contoh: Panto itu be dak pacak, makmano kau ni?
    Cuma itu aja tidak bisa,Gimana kamu ini?
  • Pasak = pasar
    Contoh: Pasak Plaju la canggih sekarang, nyaman men nak blanjo
    Pasar plaju sudah canggih sekarang,nyaman kalau mau berbelanja
  • Payo = ayo
    Contoh: Ke PIM dak? payo!
    Mau ke PIM gak? Ayo!
  • Pecak = seperti
    Contoh: Badan pecak gorila cak tu, kalahla dio
    Badan seperti gorila kamu itu, kalahlah dia
  • Pecik = menembak
    Contoh: Ae cupu ni, pecik ekar be dak pacak
    Ai pecundang nu, menembak kelereng saja tidak bisa
  • Peh la = yuk
    Contoh: Maen dak? peh la
    Main Tidak? yuk
  • Penesan = bercanda
    Contoh: Jangan langsung tujah2an oi, cuma penesan dio tu
    Jangan Langsung Berbunuhan, Ia itu hanya bercanda
  • Pilat (tidak sopan) = Kata kasar, arti: orang yang bibirnya ada bekas operasi(?)
    Contoh: Pilat ni! bawa mobil tu beneran dikit!
  • Pocok = atas
    Contoh: Dio lagi di pocok, beneri atep
    Dia lagi diatas, membetulkan genteng
  • Prei = libur
    Contoh: Kapan prei?
    Kapan Libur?
  • punyo = punya

R

  • Rai = muka, tampang
    Contoh: Rai kau make apo? maken cantik bae kw bik
    Wajah kamu pakai apa? makin cantik saja kamu
  • Ringam = benci
    Contoh: Ringam nian jadi wong tu!
    Benci sekali jadi orang itu
  • Rese = habis
    Contoh: Ai rese makanan ini
    Ai Habis makanan ini

S

  • Sanjo = bertamu
    Contoh: Kagek sincia sanjo ke tempat aku ye,
    Nanti Sincia Bertamu ketempat saya ya, 
  •  Sangkek = keranjang, bungkusan berisi makanan yang dibagikan waktu ultah anak kecil
    Contoh: La dapet sangkek lum kau?
    Sudah dapat Keranjang belum kamu?
  • Saro = sulit
    Contoh: Kalo cak ini saro! jadinyo cak mano?
     Kalau seperti ini sulit! jadinya gimana?
  • Sapo = siapa
    Contoh: Sapo bae yang ranking, dapet voucher les gratis disano
    Siapa saja yang Peringkat, mendapatkan Voucher Les gratis disana
  • Semekuk = berbentuk tak sempurna
    Contoh: Dak semekuk nian gambar kau, budak TK be lebih lihai
    Tidak Sempuna gambar kamu, Anak TK saja lebih bisa
  • Sepur = kereta api
    Contoh: Ado wong dilindas sepur malem tadi
    Arti: Ada orang terlindas Kereta api tadi malam
  • Sike = pelit
    Contoh: Dak usah sike la, awak kayo
    Arti: Tidak usah pelit ya, Padahal Kaya
  • Sius = serius
    Contoh: Siusan oi? mak mano nian ceritonyo?Arti: Seriusan ya? gimana ceritanya?
  • Sikok = satu
    Contoh: Bagi sikok wong sikok, jangan banyakan
     Arti: Batu satu untuk satu orang, jangan kebanyakan
  • Singit = sembunyi
    Contoh: Maleng tu singitan di wc rumah aku
    Arti: Pencuriitu sembunyi di Toilet rumah saya
  • Siru = heboh
    Contoh: Dak usah siru! mano buktinyo?
    Arti: Tidak usah siru! mana buktinya?
  • Sedenget = sebentar
    Contoh: Sedenget be, dak lemakkan aku kalo dak ke rumah dio
    Arti: Sebentar saja, Tidak enak saya kalau tidak kerumah dia
  • Sekewet = curang
    Contoh: Ketauan ye kau galak maen sekewet
    Arti: Ketahuan ya kalau kamu suka main curang
  • Sokor = "sukurin"
    Contoh: Sokor! makonyo latihan dulu men nak tanding tu
    Arti: Sukurin! makanya latihan dulu kalau mau tanding

T

  • Tako'an = sombong
    Contoh: Wong tako'an cak dio emang harus dibasmi
    Arti: Orang sombong kayak dia emang harus dibasmi
  • Tebudi = tertipu
    Contoh: Dak tau aku ini palsu, tebudi aku oleh dio
    Arti: Tidak tahu saya ini palsu, Tertipu saya karna dia
  • Tedok = tidur
    Contoh: Tedok tu jangan malem malem
    Arti : Tidur itu jangan malam-malam
  • Tek aguk = tidak ada kerjaan (tidak digunakan terpisah)
    Contoh: Tek aguk nian dio, nyoret nyoret papan
    Arti: Tida ada kerjaan dia mencoret-coret papan
  • Terajang = hantam
    Contoh: Na, nyengir nyengir, terajang gek kau!
    Arti: nah, Ketawa-ketawa, Nanti saya hantam kamu
  • Tetak = potong
    Contoh: Tetak palak aku kalo kau dapet cepek
    Arti: Potong kepala saya kalau kau dapat seratus
  • Tino = betina/perempuan
    Contoh: Budak tino itu begawe di PS
    Contoh: Anak perempuan itu bekerja di PS
  • Tangani = selesaikan, hajar, pukul
    Contoh: Dak usah macem macem, tangani gek kau!
    Arti: Tidak usah macam-macam,Nanti kau ku hajar
  • Tula = itulah
    Contoh: Tula! la ku ngomongi caronyo tu mak ini, dak cayo kau
    Arti: Itulah! sudah saya bilangi caranya seperti ini, Tidak percaya kamu
  • Tujah = menusuk
    Contoh: Ne, kau. Ngapo nyingok-nyingok, kagek ku tujah
    Arti:Neh,kamu. Kenapa Lihat-lihat, nanti ku bunuh
  • Tekak = bandel
    Contoh: Kau ni tekak nian, wong apo bukan?
    Arti: Kamu ini bandel banget, orang apa bukan?
  • Tebok = bolong
    Contoh: lawang ini tebok galo bekas peluru
    Arti: Pintu ini bolong semua bekas peluru
  • Tekepor = terkapar
    Contoh: Peserta gerak jalan banyak yang tekepor
    Arti: Peserta Gerak jakan banyak yang terkapar
  • Tekacip = kelamaan menunggu (seseorang/sesuatu)
    Contoh: Ai gawe kau ni,aku laju tekacip disini
    Arti: Ai kerjaan kamu ni,saya jadi kelamaan nunggu
  • Tegok = telan
    Contoh: Tegok bae ubat tu
    Arti: Telan saja obat itu

U

  • Ucak-ucak = main-main, tidak serius
    Contoh: Ae SFC ni maennyo ucak ucak sekarang
    Arti: Aduh, SFC ini mainnya tidak serius sekarang
  • Uji = kata
    Contoh: Uji dio kalo pacak gawe ke soal ni, nak dienjok cepek ceng kito
    Arti: kata dia kalau bisa kerjakan soal ini, nanti dikasih uang
  • Umep = panas / masak / mendidih
    Contoh: Bik, banyu tuh lah umep, angkatlah
    Arti: Bibi, Ait itu sudah panas, Angkatlah
  • Untal = lempar
    Contoh: Untal tu bener dikit, nyangkut ke atep gek
    Arti: Lempar itu yg benar dikit, nanti nyangkut di genteng
  • Ulo = ular
    Contoh: Ampir be aku ninjek ulo di sawah
    Arti: Hampir saja saya pinjak ular di sawah
  • Umbel = ingus
    Contoh: Kau ni la besak masih umbelan
    Arti: Kamu ini sudah besar masih ingusan

W

  • Wong = orang
    Contoh: Wong kito galo, wong Palembang
    Arti: Orang kita semua, Orang Palembang

Y

  • Yasi = sah
    Contoh: Dak yasi pemilu tu, banyak maen calak dio
    Arti: Tidak Sah pemilu itu, Banyak Bermai Curang Dia

Perubahan vokal

Beberapa kata dalam bahasa Palembang yang sama dengan Bahasa Indonesia, hanya berubah vokal akhirnya:
  • Ado = ada
  • Apo = apa
  • Biaso = biasa
  • Biso = bisa
  • Dio = dia
  • Dimano = di mana
  • Disano = di sana
  • Iyo = iya
  • Jawo = Jawa
  • Jugo = juga
  • Kemano = ke mana
  • Kato = kata
  • Ketawo = tertawa
  • Kito = kita
  • Mano = mana
  • Ngapo = mengapa
  • Pulo = pula

Kemiripan dengan Daerah Lain

Bahasa Palembang memiliki kemiripan dengan bahasa daerah provinsi di sekitarnya, seperti Jambi dan Bengkulu. Di kedua daerah ini, akhiran 'a' pada kosakata Bahasa Indonesia yang diubah menjadi 'o' banyak ditemukan. Akan tetapi banyak juga bahasa Palembang asli yang tidak digunakan pada provinsi Jambi maupun Bengkulu. Logat yang dimiliki merekapun berbeda. Kemiripan dengan bahasa Jawa: iyo, biso, wong, ulo, rai, prei, sepur, melok, ladeng, iwak, gedek, dulur, dewe'an, bae, balek, banyu, awan, awak, iwak, balen, kelaso, kacek, jabo. Kemiripan dengan bahasa Banjar: banyu, awak, iwak, ladeng, dulur, umep (humap= gerah), enjuk (unjuk), jingok (jinguk), gancang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar